PENGINJILAN

Banyak orang beragama Kristen, maupun yang beragama lain, memahami penginjilan itu sebagai mengajak orang berpindah agama ke agama Kristen. Paham demikian ini sebenarnya paham kuno sekali, paham jaman kolonialisme. Sejak tahun 1980-an paham ini sudah mulai ditanggalkan dan ditinggalkan, oleh banyak gereja dan komunitas Kristen, diganti dengan paham baru. Yaitu penginjilan dipahami sebagai usaha untuk mempromosikan bahkan mewujudkan keadilan, perdamaian dan keutuhan ciptaan (justice, peace, and integrity of creation).
Praktek atau pelaksanaan paham penginjilan sebagai usaha untuk mengajak orang berpindah agama ke agama Kristen, mengakibatkan terjadinya saling berhadapan antara Kristen dan pihak lain, bahkan berbenturan dan bisa juga peperangan dengan pihak lain itu. Sedangkan Injil Yesus Kristus itu adalah Injil kerajaan Allah. Kerajaan Allah, atau pemerintahan Allah, adalah pemerintahan cinta kasih, damai-sejahtera. Wujud konkret Injil itu, dengan demikian adalah damai-sejahtera. Di masyarakat Jawa juga dapat ditemukan kata yang sepadan dengan damai-sejahtera itu, yaitu “memayu, hayuning bawana” (membuat dunia ini ayu).
Paham dan praktek memperjuangkan “damai-sejahtera” atau dunia yang ayu/cantik, itu benar, baik, dan pas (tepat) dengan keadaan masyarakat bangsa maupun dunia, yang plural ini. Penginjilan, dengan demikian, bukan perihal mengajak orang berpindah agama ke agama Kristen, tetapi mewujudkan kehidupan yang di-pemerintah-i oleh Allah, itulah kehidupan yang diwarnai dengan damai-sejahtera. Secara lebih konkret adalah memperjuangkan perwujudan keadilan, perdamaian dan keutuhan ciptaan.

Ki Atma

GUMANTUNG ING GUSTI ALLAH


Kabeh agama mesthi mulangake urip kuwi kudu gumantung marang Gusti Allah. Nanging ora kabeh wong ngagama gelem lan isa nglakoni piwulang utama iku. Malah kerep kelakon wong ngagama padha ngereh Gusti Allah, sanadyan kanthi patrap kang sajake soleh utawa mursid. Contone, ana lan mbok menawa akeh wong kang ndonga “Gusti Allah kula badhe tilem, nyuwun Gusti njagi supados kawula wilujeng, lan mbenjang enjang saged tangi..” Coba dipikir kanthi tliti lan jero. Ana wong arep turu la kok Gusti Allah diaturi (kasarane dikongkon) rondha, njaga dheweke. Kuwi rak nadyan ketoke mursid utawa soleh ning sajatine klebu kurang ajar to.

Ana wong ngagama sawetara sing ketemu pemimpine banjur matur “nyuwun tulung, pak, didongake kajenge wonten jawah.” Pemimpine mau mangsuli “la iki ncen wis wayahe arep ketiga, kok ndonga ben ana udan, la apa arep ngereh Gusti Allah?” trus padha diwulang: “ayo dha duwe ati tentrem. Sing sumarah marang Gusti Allah. Yen nganti ora ana udan, tanduran dadi garing, trus dha ora panen, ya wis ditampa kanthi ati tentrem. Ana mangsane panen, ana mangsane ora panen. Yen awake dhewe gelem nampani sing becik kudune ya gelem nampani sing ora becik, ngono ta wulangane nabi kae!?” Wong-wong mau dha manthuk-manthuk ning embuh atine mathuk apa malah mbesengut-mleruk.

Ya ana, malah akeh pemimpin agama sing mulangake methode ben isa kasil “ngereh” Gusti Allah. contone, ana sing kandha ngene: “Yen ndongane kanthi temen-temen mesthi dikabulke.” Kuwi ateges sing nemtokake ndonga isa kasil, dikabulke utawa ora gumantung methodene. Yen ndongane temen-temen mesthi dikabulke. Yen ora temen-temen tegese ya mung sageleme, ya ora dikabulke. La mangka sajatine, donga dijurungi utawa ora kuwi rak sakersane Gusti Allah.

Ana akeh methode-methode bab ndonga, pertumbuhan iman, lsp sing diwulangake. Tanpa sadar yen dha gawe methode ngono kuwi ateges kurang gumantung, utawa sumarah marang Gusti Allah. Sumarah utawa gumantung kuwi sing dadi subyek Gusti Allah. Sing nemtokake apa wae Gusti Allah. Manungsa mung kudu manut. Kaya yen ngundha layangan kae, kudu manut arahing angin, ora manut karepe sing ngundha. Justru angele kuwi nggon manut manrang Gusti Allah kuwi. Sebab kepingine manungsa kuwi karepe dheweke sing kudu kelakon. Supaya isa manut marang Gusti Allah, ati kudu wening, pikiran kudu bening, niyate kudu resik. Supaya bisa mangkono mung ana siji dalane yakuwi SADHAR.

Ki Atma

KEBERANIAN


Sebuah komunitas yang baru terbentuk, yang jumlah warganya hanya 11 orang, merasa diancam oleh masyarakat yang jumlahnya mayoritas. Sebab komunitas kecil itu dianggap sebagai kelompok sesat, penyeleweng ajaran agama yang dianut oleh mayoritas itu. Karena takut, komunitas kecil itu mengurung diri mereka di dalam ruang yang terkunci rapat. Sebenarnya tindakan mereka itu adalah tindakan bodoh. Sekalipun mereka mengunci pintu ruang tempat mereka berada itu secara rapat, namun sesungguhnya ancaman atau bahaya masih tetap saja ada. Mereka yang mengancam itu tetap ada di luar ruang yang terkunci rapat itu.

Komunitas kecil itu menolak kenyataan, yaitu kenyataan adanya kelompok yang mengancam mereka. Cara menolak kenyataan yang mereka lakukan memang konyol, yaitu dengan mengurung diri di dalam ruangan.

Tidak lama berselang, komunitas kecil itu sadar bahwa tidak ada gunanya menyembunyikan diri di ruangan tertutup yang terkunci rapat, tetapi di luar ruangan ancaman itu masih tetap ada di sana. Mereka tidak lagi dihantui oleh ketakutan dan kekuatiran terhadap ancaman kelompok mayoritas itu. Mereka memiliki keberanian untuk menerima dan menghadapi kenyataan. Mereka keluar dari ruangan dan berada di medan terbuka berhadapan dengan para pengancam yang membenci mereka itu. Akhirnya ada di antara komunitas kecil itu yang teraniaya bahkan mati terbunuh, namun komunitas kecil itu telah menemukan keberanian mereka, yaitu keberanian menghadapi kenyataan.

Di jaman modern sekarang ini juga masih banyak orang yang mengaku beriman kepada Allah, namun tidak berani menerima dan menghadapi kenyataan. Mereka hidup dalam ketakutan dan kekuatiran. Tersebutlah kisah nyata seorang ibu yang pulang ke rumah sendirian dari tempat saudaranya, berjalan kaki. Setelah meninggalkan rumah saudaranya itu ia merasa ada yang membuntuti langkah-langkahnya. Namun ketika ia berhenti dan menoleh ke belakang, ia tidak melihat seorang manusia pun. Ia mulai dihinggapi rasa takut dan kuatir, kalau-kalau yang membuntutinya itu hantu. Ia melanjutkan langkahnya, dan suara jejak itu membuntutinya lagi. Karena takut dan kuatir ia mempercepat jalannya, namun yang membuntutinya juga mengikuti kecepatan langkahnya. Anehnya, tidak terlihat seorang pun manusia di belakangnya. Akhirnya ia lari agar segera sampai di rumah. Suara jejak yang membuntutinya juga mengikuti kecepatan larinya. Terengah-engah ia sampai di rumah. Ketika hendak masuk ke rumah, baru disadarinya ternyata ada plastik meletak di sandalnya. Ternyata hantu yang membuntutinya itu adalah plastik itu. Ia pun meledak dalam tawa untuk menertawakan dirinya yang konyol.

Kenyataan itu mesti diterima dan dihadapi. Syukurlah kalau kenyataan itu hal yang menyenangkan dan bahkan membahagiakan. Akan tetapi kalau kenyataan itu hal yang menyedihkan bahkan mengakibatkan derita, tetaplah harus diterima dan dihadapi. Juga kalau kenyataan itu adalah ancaman. Hanya dengan keberanian menghadapi kenyataan seseorang menjadi pemenang. Mungkin ia menderita, atau bahkan mati, namun ia adalah pemenang.

Ki Atma

UTANG

Kabeh uwong iku mesthi duwe utang. Utange iku ana sing bisa dibayar, ana sing ora bisa disaur. Yen sing diutang kuwi dhuwit utawa barang, ya mesthi isa disaur anggere pancen duwe niyat nyaur. Ning yen sing diutang kuwi kabecikan utawa budi, nah durung mesthi isa disaur.

Apamaneh, wong utang budi utawa kabecikan kuwi isa klakon ora disengaja. Tegese ora sengaja utang, ning nyatane utang. Contone, wong kang lagi lelungan numpak sepedha, ndilalah bane sepedha kuwi nggembos, gek adoh bengkel tambal ban. La kok neng cedhak kono ana wong sing isa nambal ban. Wong mau trus nulungi nambal ban sing bocor kuwi. Wong sing nulungi kuwi ya ora gelem diopahi. Ujare: “tiyang gesang niku mpun samidene tulung-tinulung. Saniki kula nulungi njenengan, liya dina kula njenengan tulungi utawi ditulungi tiyang sanes. Nggih ngoten niku sing namine gesang sesarengan.”

Wong utang budi utawa kabecikan kuwi pancen ora bisa nyaur nganti lunas. Isane ya tansah nicil sajege urip.

Sapa wae sing saiki dadi warga negara Republik Indonesia iki utang kabecikan marang para pahlawan, kang biyen berjuang ngetohke nyawa, raga, bandha, lsp. Sajege urip ora bakal bisa nyaur utang mau nganti lunas. Isane ya tansah gawe kabecikan marang bangsa lan negara Indonesia iki. La nek ora sengaja apamaneh pancen sengaja gawe rusake bangsa lan negara, kaya to, ngrusak alas, ngrusak alam Indonesia, korupsi, lsp, kuwi ateges gawe utang anyar. La sing utang lawas wae durung disaur kok malah gawe utang anyar. Kuwi tegese kebangeten. Mathuke wong kang mengkono kuwi dikalungi watu trus dicemplungke neng segara kana.

Sapa wae sing isih urip kuwi utang kabecikan marang Gusti Allah. La piye, tansah diberkahi mula tetep urip. Yen ngrumangsani utang marang Gusti Allah, lan ngrumangsani yen ora bakal bisa nyaur utang mau, kudune mung tansah gawe kabecikan. Ya mung gawe kabecikan kuwi sing isa kanggo nicil sithik-sithik banget utange mau. Gawe kabecikan marang pepadha menungsa, gawe kabecikan marang titah liyane dadia kewan, tetanduran, malah alam kabeh iki. Contone, ora gawe reged lan rusake banyu, hawa, watu, temah, lsp.

Wong kang rumangsa duwe utang kabecikan lan ora bisa nyaur utang kuwi mesthi gelem toh apa wae, kanggo nglabuhi kang ngutangi mau. Sapa to, sing ora utang marang hawa wong nyatane dha ambegan. Jajal yen hawane reged rak ya ngrekasa ambegan to. Mula kudu wani nglabuhi supaya hawa aja nganti reged. Sapa wing ora utang marang banyu? La wong nyatane ngombe, adus, umbah-umbah, lsp. La yen banyune reged rak ya mesthi ora bisa diombe to. Mula banyu ya kudu dijaga supaya tansah resik lan sehat. Sapa sing ora utang marang lemah? Kabeh sing dipangan kuwi asale saka lemah to. La nek lemahe reged lan rusak, kebak plastik contone, ya mesthi ora bisa ditanduri. Mula kudu wani nglabuhi lemah supaya tansah resik lan sehat.

Nadyan mung tumindak prasaja, nanging wani nglabuhi sing dianggep ngutangi kabecikan kuwi tumindak luhur tenan. Ana wong wadon kang milih nunggoni kuburan mangka wayahe wis wiwit bengi, jalaran sing dikubur kuwi wong kang dianggep ngutangi kabecikan sing ora isa disaur babar pisan. Esuke isih umun-umun wong wadon kuwi wing mangkat nyang kuburan maneh nggawa anggi-anggi, sebab rumangsa toh apa wae dheweke tetep ora bisa nyaur utang kabecikan kang wis ditandukake marang dheweke.

Ki Atma

KITAB SUCI ITU HANYA TULISAN

Pagi tadi, setelah bangun seperti biasa, saya bersila diam sekitar satu jam, lalu membaca warta yang berisi: meskipun para murid mempunyai dan membaca, tentu juga merenungkan kitab suci, tetapi baru setelah SANG GURU menjelaskan, para murid mengerti makna atau maksud kitab suci itu.
Warta ini berarti bahwa kitab suci itu hanya tulisan, benda mati. Kitab suci itu bukan secara otomatis merupakan Sabda Allah. Kitab suci itu menjadi Sabda Allah ketika difungsikan oleh Allah, yaitu di satu pihak Allah berkenan memakai kitab suci itu sebagai alat untuk bersabda dan di pihak lain, orang yang membaca serta merenungkan kitab suci itu bersedia membuka hati untuk merasakan kehadiran Allah sehingga juga mendengarkan Allah yang sedang bersabda, meskipun tidak ada suara apa pun.
Dalam hal ini, yang lebih utama bukan kitab sucinya, tetapi Allah, yang dirasakan kehadiran nya oleh si pembaca kitab suci itu. Kalau yang diutamakan kitab sucinya, bisa salah. Kesalahan itu antara lain menganggap kitab suci itu mutlak. Loh, la apakah kitab suci itu tidak mutlak? Memang tidak. Sebab yang mutlak itu hanya satu yaitu Allah. Selain Allah tidak ada yang mutlak. Kitab suci itu juga tidak mutlak. Buktinya, pemaknaan atau peng-artian kitab suci bisa berubah. Dulu dimaknai atau diartikan begitu, dalam perkembangan jaman ternyata makna atau arti itu ditinggalkan lalu diganti dengan makna atau arti yang baru. Yang benar itu memang begitu. Yaitu bahwa Sabda yang disampaikan Allah itu selalu relevan, setiap saat baru, bukan beku, mati dan kaku.
Kalau orang memutlakkan kitab suci, itu berarti justru meng-ilah-kan kitab suci, atau menganggap dan memperlakukan kitab suci itu sebagai Allah. Sayangnya, seringkali tanpa disadari ada bahkan mungkin banyak orang yang bersikap dan bertindak demikian ini.
Ada sebuah kisah, seorang bapak menunjukkan bintang kepada anaknya. Bapak itu menggunakan jari telunjuk untuk menunjuk bintang itu. Anak itu mendongak dan memperhatikan telunjuk bapaknya. Lalu ia berkesimpulan bahwa bintang itu bulat dan memanjang persis seperti jari. Padahal jari telunjuk itu hanya alat untuk menunjuk bintang. Sayang anak itu tidak memperhatikan bintang, tetapi memperhatikan telunjuk bapaknya, yang menunjuk ke bintang. Begitu pula orang yang menganggap kitab suci itu mutlak, akan berhenti di kitab suci, padahal kitab suci itu petunjuk kepada Allah. Semestinya yang diperhatikan Allah. Yang dirasakan kehadiran dan didengar sabdanya itu Allah.
Jadi, yang mesti dibangun adalah hubungan dengan Allah, sehingga sungguh-sungguh merasakan kehadiran Allah sebab hanya dengan demikian (tegasnya: memiliki hubungan dan merasakah kehadiran Allah) dapat mendengar sabda Allah. Tanpa begitu, kitab suci itu tidak mempunyai arti apa-apa kecuali hanya sekedar tulisan, yang mungkin dapat dihapalkan tetapi tidak membangun hidup dan kesadaran. Seperti para murid yang meskipun sudah membaca, mungkin malah berulang kali, tetapi belum memahami makna atau maksudnya. Hanya setelah dijelaskan oleh SANG GURU mereka memahami makna atau maksud kitab suci itu. Jadi, (sekali lagi), relasi dan merasakan (menyadari) kehadiran Sang Guru yang menentukan, bukan kitab sucinya.

Ki Atma

PENGKHIANAT

Ing bebrayan (masyarakat) apa lan endi wae, mesthi ana pengkhianat. Pengkhianat kuwi wong kang sajatine mbalela nanging ora ketara, ngerti-ngerti wis gawe bubrahing bebrayan, bangsa, negara, lsp. Pengkhianat kuwi wong kang nyuduk keris marang pemimpin nanging saka mburi, dheweke nglimpe mula pemimpine ora weruh, ngerti-ngerti pemimpine kuwi mau wis gudrah getih lan sidane tiwas. Dina-dina ing Minggu iki, umat kristiani ngriyayakake sangsara, seda lan wungune Sang Yesus. Saben ana riyaya ngono kuwi mesthi uga disebut anane pengkhianat. Pengkhianate kuwi Yudas Iskariot kang ngedol gurune, yaiku Sang Yesus.
Ing pewayangan, ana tokoh jenenge Sengkuni. Patih ing negara Hastina, kang diratoni dening prabu Duryudana. Sengkuni kuwi sajatine pamane Duryudana dhewe. Minangka patih, apamaneh ya pamane dhewe, Duryudana percaya marang apa wae pituduh lan pamrayogane Sengkuni. Ketoke Sengkuni kuwi tresna lan setya marang Duryudana lan negara Hastina. Nanging sajatine kabeh pituduh lan pamrayogane Sengkuni marang Duryudana kuwi njlomprongke, lan ya jalaran Sengkuni kuwi mula Hastina wusanane dadi bubrah, kudu kelakon ana perang Bratayuda. Sanadyan ketoke tresna marang negara Hastina, nanging sajatine Sengkuni kuwi malah ngrusak negara Hastina. Tumindak lan kelakuwane Sengkuni kuwi sabenere ya pengkhianat.
Ora kabeh wong kang ngaku tresna marang bangsa lan negara Indonesia, kuwi mesthi bener-bener wong kang tresna marang bangsa lan negara Indonesia. Isa klakon sajatine malah dadi pengkhianat. Ketoke omongane nengsemake nanging sajatine yen dituruti malah ngrusak, mbubrah bangsa lan negara Indonesia. Para koruptor, pejabat sing nyolongi malah ngrampog kasugihane bangsa lan negara, sapa wae kang ngrusak alas gedhe ing Indonesia iki, sapa wae kang ngrusak lingkungan ing Indonesia iki, sajatine klebu pengkhianat. Mengkono uga kang mbubrah bangsa lan negara kanthi pawadan agama, suku, ras, lsp kuwi sajatine ya pengkhianat tumrap bangsa lan negara Indonesia. La wong bangsa lan negara iki dilabuhi kanthi toh raga, nyawa, kulawarga, bandha dening para pejuang, la kok malah dirusak, dibubrah jalaran kepentingan pribadi utawa golongan. Prayogane ora usah mengo nggoleki sapa ta kang dadi pengkhianat bangsa lan negara Indonesia, nanging mawas dhiri lan nyingkiri sakabehing tumindak lan kelakuwan kang bisa njalari rusak apamaneh bubrahe bangsa lan negara Indonesia.
Suk taun ngarep, taun 2019, arep ana pilihan pemimpining bangsa lan negara Indonesia, to. Prayogane milih kanthi kebak ing tanggung jawab. Milih pemimpin sing pancen tresna temen-temen marang bangsa lan negara Indonesia. Aja nganti kleru, malah milih wong kang sajatine pengkhianat. Ketoke tresna nanging sajatine malah mung ngrusak lan mbubrah bangsa lan negara Indonesia.

Ki Atma

DOA

Ki Atma menjawab pertanyaan anda

Doa

Pertanyaan
Di RAT Koperasi “RUMANTI” saya (Ki Atma) menyatakan bahwa tidak ada doa Kristen, Islam, Hindu, dsb. Doa ya doa. Bagaimana penjelasannya?

Jawab
Doa itu ditujukan kepada siapa? Jawabnya pasti Tuhan. Nah, Tuhan orang Kristen, itu sama atau tidak dengan Tuhan orang Islam? Hindu? Jawa, dsb? jawab saya: sama. Kalau tidak sama berarti ada lebih dari satu Tuhan, dan Tuhan itu tidak Mahakuasa. Tuhan itu sama, tetapi ada orang beragama yang merasa bahwa hanya yang disembah nya itu Tuhan, sedadngkan yang disembah orang lain itu bukan Tuhan. Itu terserah mereka. Yang jelas dan pasti yang menciptakan langit dan bumi dan segala isinya itu hanya satu yaitu Tuhan. Tuhan itu mau disebut apa ya tetap saja Tuhan. Disebut Yahweh (adonai), Allah, Sing Gawe urip, Hyang Widi, dsb ya tetap saja: Tuhan.
Doa yang ditujukan kepada Tuhan itu ya doa. Ada yang menambahi dengan Al fatihah, ada yang menambahi dengan “dalam nama Yesus” ada yang tidak menambahkan apa-apa (misalnya orang Jawa). Tambahan-tambahan itu tidak mengurangi atau menghilangkan atau mengubah hakikat doa, yaitu doa. Tuhan tidak akan hanya memperhatikan doa yang ditambahi al fatihah dan tidak memperhatikan yang tidak ditambahi, atau ditambahi dalam nama Yesus, dan sebaliknya hanya memperhatikan doa yang tidak ditambahi, atau ditambahi dalam nama Yesus, dan tidak memperhatikan yang ditambahi al fatihah. Doa itu ya doa. Doa juga bisa diungkapkan dengan bahasa Arab, Jawa, Indonesia, dsb. Doa tidak akan berubah hakikatnya hanya karena diungkapkan dengan bahasa tertentu, misalnya Arab, atau Jawa, dsb. Doa itu ya doa.
Karena doa itu ditujukan kepada Tuhan, maka tidak perlu mengajak orang beragama lain untuk mendukung doa dengan doa mereka masing-masing, tetapi mengajak untuk berdoa bersama-sama. Bahwa di akhir doa akan ditambahi “dalam nama Yesus” ya terserah, atau al fatihah ya terserah. Sekali lagi tambahan itu itu tidak mengurangi, atau menambah, juga tidak mengubah, tidak menghapus hakikat doa.

Tambahan
Di Indonesia yang kita cintai ini agama itu justru sering dijadikan alat pemisah, pengkotakan, bahkan alat perusak. Ini arus kuat yang terjadi. Tidak banyak orang yang sadar kelemahan, bahkan kejahatan dari arus kuat ini. Oleh sebab itu wajar banyak orang yang mengikut saja bahkan dengan bangga ikut dalam arus kuat ini. Hanya sedikit orang yang SADAR, dan berani melawan arus kuat ini. Sebenarnya kalau arus kuat ini dibiarkan saja, akan merusak dan menghancurkan Indonesia. Namun, sekali lagi sedikit saja orang yang SADAR, dan berani dengan gagah berjuang untuk keutuhan dan kelestarian Indonesia, seraya menjalani cara hidup yang sungguh-sungguh benar, meskipun itu melawan arus kuat. Contoh:
Saudara Muslim mengucapkan salam assalam mualaikum. Salam itu, yang hakikat atau intinya baik, mulia, luhur, telah menjadi alat pemisah bahkan pembeda jelas antara orang Muslim dengan yang bukan muslim, padahal sama-sama warga bangsa Indonesia. Aduh biyung, yang Kristen lalu mengucapkan salam shalom. Yang Kristen juga setuju untuk membedakan Kristen dari yang lain. Mari pikirkan mendalam dahoeloe leloehoer menghapus kebanggaan suku (Jong Java, jong Sumatra, dsb) menjadi hanya satu pemoeda Indonesia. La kok sekarang malah orang membedakan orang Islam, Kristen, dsb. Apakah kalau bersalam “shalom” lalu ada kebaikan yang bertambah? mbelll!!! Apakah kalau hanya bersalam “selamat pagi, atau malam” kebaikan nya berkurang? mbelll!!! Kebaikan itu ditentukan oleh tindakan konkret, nyata, menolong, membantu bahkan membela orang lain. Almarhum Gus Dur itu sungguh orang baik, yang membela orang Kong Hu Chu sehingga diakui sebagai beragama, yaitu beragama Kong Hu Chu. Gus Dur pula yang membela saudara etnis China sehingga sekarang orang bebas menggunakan bahasa China (misalnya mandarin), juga menjalankan seni budaya China, seperti liang liong, barongsai, bahkan hari imlek, tahun baru China, dijadikan hari libur nasional.
Ajakan saya, mbok mari kita membangun Indonesia. Meruntuhkan, merobohkan tembok-tembok pemisah, pengkotakan, pembeda lalu menumbuh-kembangkan ke-satu-an sebagai bangsa meskipun berbeda-beda. Jangan tonjolkan bedanya, tapi tonjolkan ke-satu-an kita, tanpa menghapus keperbedaan. Di banyak kesempatan saya menegaskan bahwa yang dibutuhkan bangsa Indonesia itu bukan toleransi, tetapi perwujudan dari kemanusiaan yang adil dan beradab. Toleransi itu membiarkan orang lain, tidak menggangunya. Kita butuh lebih dari itu. Kita butuh perwujudan nyata dari kemanusiaan yang adil dan beradab. Saya bukan hanya membiarkan orang lain, tidak mengganggunya, tetapi saya memperhatikan mereka dan meskipun tidak diminta saya menawarkan diri untuk membantu, menolong, membela mereka, sebab saya sadar bahwa mereka itu sama persis dengan saya. Ini sila ke-2 dari Panca Sila to
Kecenderungan menonjolkan perbedaan itu akan menghancurkan Indonesia yang kita warisi dari pengurbanan jiwa, raga, harta para leluhur, pejuang kemerdekaan Indonesia. La sekarang ini orang cenderung menonjolkan perbedaan itu. Kubur saja juga dibedakan. Yang Kristen ber(di)kubur bersama yang bukan Islam (Hindu, budha, dll) sedangkan yang Islam tersendiri. La kok yang Kristen ya manut, ikut, malah bangga bisa memiliki kubur sendiri tidak bersama dengan yang muslim. Alasannya yang muslim tidak mau to? Justru kecenderungan demikian itu yang harus dikikis dan syukur dihapuskan. Itulah perjuangan yang masih harus dilakukan, bukan malah menyerah. Pasti alasannya: la itu sulit kok? Kalau bukan sulit itu bukan perjuangan to? Mengusir penjajah saja kita bisa, karena memang ada niat dan tekat bulat, pantang menyerah. Memang jalan masih sangat panjang, perjuangan mesti harus terus dilakukan. Semoga mereka yang berani melawan arus kuat tidak melemah, tetapi tetap tegar dan tegas, dan akhirnya Indonesia sungguh Jaya.

Ki Atma

ILMU dan IMAN

Ilmu dan iman itu sesungguhnya seperti dua tangan: kanan dan kiri. Keduanya itu berbeda tetapi semua dibutuhkan agar raga ini seimbang. Orang yang sedang berjalan, pasti tangannya dilambaikan. Kalau yang kanan ke depan, yang kiri ke belakang. Sebaliknya kalau yang kiri ke depan, yang kanan ke belakang. Dengan demikian raga menjadi seimbang.
Meskipun ilmu dan iman itu sesungguhnya dibutuhkan, tetapi seringkali terjadi keduanya itu dianggap berlawanan, bertentangan. Orang yang berkecimpung di dunia ilmu tidak peduli dengan iman, dan sebaliknya yang bertekun dengan iman enggan bahkan tidak mau memperhatikan ilmu. Karena anggapan bahwa keduanya berlawanan, bertentangan demikin itu maka banyak ilmuwan yang kemudian menjadi atau dianggap tidak percaya kepada Tuhan Allah, menjadi atheis. Salah satunya adalah Stephen Hawking yang baru saja meninggal. Bahkan ada pula teolog yang kemudian menjadi atheis.
Yang harus berbenah diri adalah lembaga agama. Kalau Kristiani, lembaga agama itu adalah gereja. Hingga sekarang lembaga agama, juga termasuk gereja, itu arogan, sok kuwasa. Semua harus tunduk dengan patuh kepada lembaga agama. Dalam hal apa saja. Kalau ada yang berani mempertanyakan dianggap akan murtad, melawan Allah. Apalagi yang memang terang-terangan melawan, bertentangan dengan lembaga agama itu, pasti dianggap iblis, maka layak dihukum dan kalau perlu dihukum mati. Peristiwa di abad 16 contohnya, ilmuwan Galieo galilei dan Copernicus, yang menyatakan bahwa bumi ini bulat dan bahwa bumi ini yang mengelilingi matahari, bukan sebaliknya matahari yang mengelilingi bumi, oleh lembaga agama diancam hukuman mati kalau tidak mau membatalkan pendapatnya itu. Padahal memang benar terbukti bahwa bumi ini bulat dan bahwa bumi ini yang mengelilingi matahari. Peristiwa demikian itu masih saja terjadi di jaman sekarang. Siapa pun yang mempunyai pendapat berbeda apalagi berlawanan dengan lembaga agama, pasti diancam hukuman. Itulah sebabnya para ilmuwan lebih memilih tidak beragama, menjadi orang atheis, agar tidak bisa dihukumi oleh lembaga agama.
Arogansi dan sok kuasanya lembaga agama itu karena merasa bahwa semua ajarannya pasti benar sebab didasarkan pada kitab suci yang diyakini sebagai Sabda Allah. Tentang hal ini, lembaga agama mesti juga berbenah diri. Kitab suci itu adalah petunjuk ke Tuhan Allah. Kalau ada orang yang menunjuk bintang dengan jari telunjuknya, semestinya jangan jari telunjuk itu yang diperhatikan dengan seksama, tetapi bintangnya. Jangan terpaku memperhatikan petunjuknya tetapi yang ditunjuk. Jadi, jangan kitab sucinya yang terlalu terpaku diperhatikan, melainkan Allah. Sayang yang sering terjadi justru lembaga agama terlalu terpaku memperhatikan kitab suci, bukan Allah.
Kalau lembaga agama tidak arogan, sok kuasa, dan tidak terlalu terpaku memperhatikan kitab suci, ilmu itu justru bisa menjelaskan dengan jelas rahasia Allah atas alam luas ini.

Ki Atma

SETUNGGAL

Sejak dahulu hingga sekarang, ada kecenderungan orang membeda-bedakan diri dan kelompoknya dari orang lain dan kelompok atau golongan lain. Karena pembedaan demikian itu maka terjadi hubungan yang tidak baik, perselisihan hingga peperangan, pembunuhan bahkan pembinaan (genosid).
Dahulu, di tahun 1950-an, misalnya, yang sering dipakai pembeda itu etnis. Sebenarnya ini merupakan peninggalan penjajah yang membedakan orang China dari orang pribumi. Meskipun bangsa Indonesia sudah merdeka puluhan tahun, namun pemilah dan pemisah China dan pribumi itu ternyata masih dipelihara terus. Syukurlah belakangan ini pemerintah sungguh-sungguh memperjuangkan agar pemisah dan pemilah pribumi dan non-pribumi itu dihilangkan. Sehingga yang dibedakan itu warga negara dan bukan warga negara (orang asing), pembeda ini untuk menentukan hak dan kewajiban yang memang tidak sama.
Pembeda lain yang dahulu terasa sekali adalah kemampuan ekonomi. Orang dibedakan antara yang miskin dan kaya. Orang kaya lebih dihormati, orang miskin tidak terlalu dihormati. Pembeda kaya dan miskin itu antara lain ditandai dengan pakaian dan perhiasan. Orang yang pakaiannya bagus, terlebih dengan memakai perhiasan yang bergelimang (Jawa: mompyor) itu dianggap sebagai orang kaya, lalu dihormati. Maka tidak jarang ada orang yang terkelabuhi oleh orang yang berpakaian parlente tetapi ternyata orang itu penipu.
Pembeda yang lain lagi adalah derajad atau pangkat atau status sosial. Bangsawan, ningrat, berpangkat, memiliki kedudukan itu dianggap sebagai orang yang terhormat, sebaliknya rakyat jelata itu tidak perlu dihormati. Apalagi rakyat jelata yang miskin, jusru seringkali diperlakukan secara hina, diperlakukan tidak adil hingga mengalami sengsara atau celaka.
Yang membuat perih di hati, terasa sakit di hati, sekarang agama justru menjadi pembeda. Orang beragama yang satu dibedakan dari orang beragama yang lain, sedemikian jelas pembeda itu, sehingga meskipun sesama warga bangsa tetapi dalam hal kepentingan tertentu memang dibedakan. Yang juga terasa perih di hati, orang sama agama tetapi beda mazab atau denominasi atau aliran, juga dibedakan, seolah ada kelompok lebih unggul dari yang lain.
Hingga sekarang ada juga kelompok orang yang tidak dianggap beragama, meskipun mereka melakukan praktek agama sesuai keyakinan atau iman mereka. Antara lain adalah kaum penghayat kepercayaan kepada Tuhan Yang Mahaesa. Mereka dibedakan seolah mereka tidak atau belum beragama, sedangkan kelompok-kelompok lain sudah beragama.
Semua pembeda, apa pun bentuk, jenis, wujud pembeda itu sejatinya menghina Sang Pencipta. Orang memang berbeda warna kulit, rambut, juga berbeda kedudukan, beda kemampuan ekonomi, pilihan politik, keyakinan atau agama, tingkat kepandaian atau inteligensia dan ketrampilan, dsb. tetapi semua diciptakan oleh Pencipta yang sama, yaitu Sang Khalik. Tidak ada yang diciptakan oleh yang lain. Semua itu juga diciptakan dengan harkat dan martabat yang sama, yaitu sebagai manusia, tidak ada yang setengah manusia.
Meskipun orang yang satu berbeda dari yang lain, kelompok yang satu berbeda dari kelompok yang lain, namun semua orang selayaknya diperlakukan sama. Mereka layak diperlakukan sesuai dengan harkat dan martabatnya yaitu sebagai manusia. Pilihan mereka, apa pun pilihan mereka, profesi, minat, agama, pekerjaan, dsb mesti dihormati.
Semua orang itu merupakan satu kenyataan, yaitu manusia. Hakikat, harkat dan martabat mereka semua adalah sama, yaitu manusia. Terlebih di hati masing-masing itu Allah berkenan hadir dan bertahta. Apa pun agama mereka, bahkan orang yang mengaku tidak beragama pun, layak diyakini bahwa di dalam hatinya Allah berkenan hadir bahkan bertahta. Di hati setiap orang itu Allah berkenan bersabda, membisikkan kebajikan atau perbuatan baik yang pantas dilakukan dan niat rendah, perbuatan jahat yang harus dihindari.
Menyadari bahwa semua orang, meskipun berbeda-beda agama, pilihan politik, kemampuan ekonomi, dsb, dsb itu adalah satu hakikat, dan satu harkat dan martabatnya, maka selayaknya semua orang itu bersaudara. Semua hanya mencerminkan satu, dan semua memiliki hati yang dihadiri bahkan dijadikan tahta Allah.
Dalam bahasa Jawa satu itu krama inggilnya setunggal. Setunggal juga bisa dianggap sebagai singkatan yang kepanjangannya adalah SEdulur TUNGgal GALih, artinya saudara yang sama intinya, yaitu manusia, dan saudara yang sama hatinya yaitu yang dihadiri bahkan menjadi tahta Allah, Sang Pencipta. Hanya dengan memperlakukan setiap orang benar-benar sebagai manusia maka Sang Pencipta sungguh-sungguh diakui, dihormati, dimuliakan dan dipuja.

Ki Atma

KEBERUNTUNGAN

Tidak semua dan tidak selamanya kenyataan hidup itu menyenangkan atau membuat nyaman untuk dinikmati. Ada kalanya justru tidak nyaman, dan tidak menyenangkan.
Sebenarnya yang menentukan rasa nyaman atau tidak, menyenangkan atau tidak, itu bukan kenyataan hidup itu sendiri, melainkan sikap terhadap kenyataan hidup itu. Hati dan pikiran seseorang itulah yang menentukan rasa nyaman atau tidak, menyenangkan atau tidak itu.
Ketika pakde Soetijono mencari tempat kos selama sebulan lebih agar budhe Susetyaningtyas mudah dan cepat pergi ke dan pulang dari RS Ken Saras, Ungaran, mereka berdua mendapatkan kamar di pojok. Ternyata kamar itu juga bocor. Agar air bocoran itu tidak menjalar-jalar diletakkan ember untuk menampungnya. Untuk itu tempat tidur digeser, sehingga ember penampung air bocoran itu bisa ditempatkan. Itu berarti luas kamar yang hanya 3 kali 2,5 m itu berkurang beberapa cm.
Mereka berdua menikmati tinggal di kamar sempit yang bocor itu. Sikap mereka berdua terhadap kenyataan, yaitu kamar sempit yang bocor itu, menentukan rasa nyaman dan senang yang dialaminya. Bahkan mereka merasa mendapatkan tambahan berkat berada di ruang pojok itu. Sebagaimana kelihatan di foto itu, budhe Susetyaningtyas terkenai sinar matahari. Kamar lain tidak mendapatkan sinar matahari, sebab tertutup orang bangunan rumah di depannya, sedangkan kamar pojok yang ditempatinya itu tidak terlindungi oleh bangunan lain di depannya, sehingga sinar matahari leluasa masuk ke kamar. Setiap pagi budhe Susetyaningtyas menata bantal berjejer di tempat tidur mereka, sehingga terkena sinar matahari. Inilah keberuntungan.
Keberuntungan lain yang dirasakan oleh keduanya adalah kebertetanggaan yang sangat diwarnai oleh persaudaraan. Sebagai sesama penyewa kamar, mereka semua tidak saling kenal. Setelah satu bulan mereka juga akan saling berpisah. Yang menyatukan mereka, di samping tinggal bersama sebagai penyewa, mereka menanggung beban yang sama yaitu sakit. Karena yang harus makan sore/malam hanya pakdhe Soetijono maka setiap sore ia pergi ke warung. Namun, sudah beberapa hari ini setiap pkl. 17.00 tetangga sudah menyiapkan makan untuk pakdhe Soetijono, agar tidak usah pergi ke warung. Ini juga keberuntungan.
Dibandingkan dengan para tetangga yang tinggal di pondokan itu, budhe Tyas/pakdhe Soetijono yang paling sering mendapatkan kunjungan. Bahkan pernah sehari ada tiga rombongan yang mengunjunginya. Tetangga pun berkomentar “yang mencintai panjenengan banyak ya bu.” Ini juga keberuntungan.
Kalau kenyataan hidup itu disikapi dengan hati damai, dipandang serba menguntungkan (anane mung begja) maka semuanya adalah keberuntungan.

Ki Atma